5 Cara Mengatasi Stress A la Saya


Siapa sih yang nggak pernah ngalamin stres? Semua orang pasti pernah pada satu titik di kehidupannya merasakan stres. Saya pun sering merasa gitu. Anak rewel tanpa alasan penting, rezeki seret pas lagi banyak pengeluaran, atau kerjaan rumah yang seolah nggak ada habisnya. Bukannya mengeluh, tapi asli yang namanya kerjaan rumah itu nonstop lho. Cuci piring dan panci segunung, pas udah selesai, ditinggal kibas poni sebentar, eh itu piring dan panci kotor udah numpuk lagi. Nyapu dan ngepel lantai rumah, baru juga kering, eh itu debu udah tebal lagi. Paling malas urusan setrika, yang sebelah sini disetrika, eh sebelah sana yang udah disetrika duluan kusut lagi. Gitu saja terus sampai lebaran kuda. Makanya saya kalau beli baju, cari yang bahannya nggak gampang kusut biar nggak perlu setrika.

Masalah-masalah saya sih Alhamdulillah masih ringan-ringan saja sejauh ini. Tapi meskipun ringan, stres juga tetap harus diatasi dengan baik lho. Kalau nggak, nanti bisa menumpuk dan jadi depresi. Cara mengatasi stres tiap orang berbeda-beda. Ada yang suka curhat ke teman atau keluarga, ada yang suka traveling, ada yang suka belanja, dan lain-lain. Nah, kalau ini cara saya mengatasi stres.

1. Merajut

Saya mulai merajut dari tahun 2010. Waktu itu saya lagi hamil muda dan bete berat. Saya yang sebelum menikah terbiasa bekerja di kantor atau di lapangan seharian, sekarang jadi orang rumahan yang jarang ke mana-mana. Karena merasa bosan, saya iseng-iseng belajar merajut, dan ternyata ketagihan. Padahal dulu saya orang yang sama sekali nggak telaten bikin kerajinan tangan.



Merajut buat saya jadi semacam meditasi, karena untuk merajut dibutuhkan konsentrasi dan fokus. Salah fokus sedikit bisa menyebabkan salah hitung dan harus mengulang rajutan, bahkan kadang dari awal. Merajut juga melatih kesabaran, terutama kalau benangnya tiba-tiba jadi kusut. Dulu sebelum melahirkan, saya bisa merajut sampai lupa waktu. Betah duduk merajut seharian, dan baru berhenti kalau sudah benar-benar mengantuk, dan ini cukup manjur untuk menghilangkan stres.

2. Menggambar mandala.

Mandala dalam bahasa Sansekerta berarti lingkaran. Dalam berbagai agama, seperti Hindu dan Budha, mandala digunakan sebagai simbol ritual yang merepresentasikan alam semesta. Gambar mandala biasanya berupa pola geometri yang berulang, berbentuk lingkaran.

Saya baru mulai menggambar mandala dari awal tahun 2016. Awalnya sih karena penasaran dengan gambar-gambar mandala yang cantik-cantik, lalu coba menggambar sendiri dan jadi keasyikan. Untuk menggambar mandala nggak perlu punya skill gambar, karena nggak ada teknis khusus yang dibutuhkan. Cukup pakai jangka dan busur derajat untuk bisa bikin mandala yang presisi. Tapi seperti halnya merajut, menggambar mandala juga butuh konsentrasi. Apalagi saya lebih suka desain yang detail. Jadi butuh ketelitian waktu menggores pena.


Buat saya, keseluruhan proses selama menggambar mandala membuat saya lebih tenang. Apalagi kalau sudah melihat hasil akhirnya. Yang paling saya suka dari mandala adalah, sesimpel apapun desainnya, mandala selalu terlihat cantik dan photogenic. Lumayan banget buat dipajang di Instagram, padahal aslinya mah saya masih amatir, hahaha.

3. Menyanyi

Saya memang hobi menyanyi. Gini-gini saya pernah juara 1 lomba menyanyi sekampung loh. Hahaha. Yah, meskipun suara saya standar-standar saja. Minimal nggak fals lah.

Kalau dulu saya cuma menyanyi di kamar mandi, atau sekali-kali pergi ke karaoke bareng teman-teman, sekarang saya bisa menyanyi kapan saja pakai aplikasi karaoke di ponsel. Di situ saya bisa menyanyi lagu-lagu favorit saya, dari berbagai versi, mau yang versi original atau akustik. Bisa duet dengan orang lain, termasuk dengan penyanyi aslinya. Daaan, bisa pakai efek suara yang bikin saya terdengar seperti penyanyi profesional. Hahaha. Kalau lagi suntuk, saya biasa menyanyi sampai suara serak dan baterai ponsel habis. Sayangnya, belakangan ini aplikasinya bermasalah. Waktu diputar ulang, suara saya selalu out of sync dari musiknya. Huhuhu...

4. Menonton film.

Saya penggemar film. Terutama kalau ada Johnny Depp di dalamnya. Dulu mah setiap ada film baru yang hits, pasti saya pergi juga menonton di bioskop. Biasanya rame-rame sama teman-teman sepulang kantor. Jarang nonton sama pacar, karena LDR, hahaha. Sekalinya nonton sama pacar, eh, saya ketiduran sepanjang film.

Setelah menikah, saya mulai jarang nonton di bioskop. Paling-paling cuma nonton film di komputer atau televisi. Ada mungkin sekitar 2-3 tahun saya sama sekali nggak pernah nonton di bioskop. Setelah Kirana umur 4 tahun, baru saya bisa pergi ke bioskop lagi. Tapi berhubung perginya harus sama Kirana, ya terpaksa pilihan filmnya masih sebatas film anak-anak. Yah, lumayan lah, daripada nggak. Cuma suka bete saja, kalau Kirana mulai rese di bioskop tanya kapam filmnya selesai. Dia mah gitu, kalau nonton pertama kali pasti rese, tapi sampai di rumah yang ditonton di YouTube ya trailer film yang sama berulang-ulang.

5. Jalan-jalan.

Maunya sih jalan-jalannya yang jauh, sekalian liburan gitu. Tapi karena kondisinya belum memungkinkan, jadilah jalan-jalannya cukup di mall saja. Atau pergi ke rumah teman. Saya bukan tipe orang yang suka belanja. Jadi kalau pergi ke mall, biasanya saya hanya menemani Kirana main, atau sekalian nonton bioskop kalau pas ada film bagus, lalu makan, lalu pulang. Biarpun cuma sebentar, tapi lumayan bisa mengurangi penat pikiran.


Itu cara saya mengatasi stres. Kalau kamu, apa yang biasa kamu lakukan untuk menghilangkan stres?

Komentar

  1. Saya liat level stressnya, Mb. Untuk taraf tertentu bisa dilarikan dengan hal-hal begini. Tapi kalo udah stressnya di ubun-ubun pasti curhat ke suami. Padahal ntar kalo udah kelar curhat baru deh mikir. Sebenarnya masalahnya gak berat, cuman sayanya yang suka kepikiran jadinya berat sendiri 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini emang buat stres yang ringan-ringan mbak. Sama sih, kalo stresnya tingkat tinggi biasanya terus curhat, atau saya seringnya nangis sendiri. Kalau udah selesai nangis, ya udah. Kelar masalah. Hahaha

      Hapus
  2. Kalau saya cuma satu, makan. Hahaha. Pantas gendut k.
    Btw, gambar mandalanya keren-keren kak, sukaku liatki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Inar..

      Saya kalo stres nda nafsu makan, tapi ngemil jalan terus.. Eh, samaji dih? 😂

      Hapus
  3. Wahhh dari dulu saya pengen banget bisa merajut. Sepertinya selain sesuai dengan perempuan, hasilnya yang cantik bisa buat hiasan dirumah. Thank you sharingnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ayo belajar merajut. Selain bisa jadi pajangan, bisa juga dijual. Rajutan handmade mahal lho.. Lumayan buat tambah uang jajan, hehe

      Hapus
  4. Sekalinya nonton sama pacar, *eh malah ketiduran. Tidurnya pasti tidur cantik yaakk, nggak tidur maksimal 😅.
    Saya kalau stress itu main gitar sambil nyanyi lagi yg lagi hits. Sayangnya gitar saya ketinggalan di rumah Tangerang 😞😔.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nda tau juga, Teh, waktu itu tidur syantik atau nda. Yang jelas pas bangun filmnya udah kelar. Hahaha

      Beli lagi gitar, Teh. Nanti Teh Awie yang main gitar, saya yang nyanyi. #eh 😁

      Hapus
  5. Kalo tiap kali stress menghasilkan rajutan atau gambar mandala, jadinya produktif ya kak Ayi. Kece ih!

    Saya kalo stress sukanya ngumpul sama temen. Atau jalan sm suami. Blogwalking juga salah satu cara saya meredam stres :D

    BalasHapus
  6. Hahaha seruu emang kalo pengalihan stressnya fun yaa Mbak :D

    BalasHapus
  7. Perlu banget emang ya, ngurangin stress dengan hal hal yang disukai. Aku juga pernah ngerajut, tapi yaaa gitu gak diterusin setelah anak lahir.

    BalasHapus
  8. Kalo saya stress mmm malah nulis mba,jatuhna isinya curhaaaatt semua. Wkwkwk..... Mau bisa ngerajut juga mulai dulu karena hasilnya keliatan banget, bisa dipakai, tapi saya ya ampun sabarnya kebangetan -.-

    BalasHapus
  9. Traveling alias jalan-jalan ini emang bikin semua stres ilang ya mbak. Tapi menulis juga bisa kok dijadikan sarana pelepas stres.. ^^

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer