I Love Rain (?)



Kirana : "Ibu, banjirmi jalanan!"
Saya : "Iya..."

Kirana : "jadi mengungsi ma ki ini?"


Belakangan ini, kalimat itu adalah kalimat favorit Kirana tiap kali hujan turun dan jalanan depan rumah tergenang air. Beberapa minggu lalu banjir melanda sebagian besar Makassar, termasuk di kompleks kami. Akibatnya kami pun terpaksa mengungsi ke rumah kerabat yang tinggal hanya beberapa rumah dari rumah kami selama 3 malam. Ternyata buat Kirana, itu adalah pengalaman yang menyenangkan, sampai-sampai dia excited pengin mengalaminya lagi. Mungkin baginya mengungsi itu semacam kemping kali ya...

Sejak pindah ke sini 7,5 tahun yang lalu, baru kali ini saya mengalami banjir separah ini. Air di dalam rumah sampai setinggi kurang lebih 75 cm, sementara di jalan tingginya sampai sedada orang dewasa. Udah kaya sungai penampakannya, di mana-mana ada air.


Kamis (21 Desember 2017) saya dibangunkan oleh Kirana yang ribut ngomong kalau jalanan di depan rumah banjir. Awalnya saya iya-in saja. Hujan memang ndak berhenti semalaman, dan semalam pun jalanan memang sudah tergenang. Pas saya keluar, ternyata air sudah masuk di pelataran rumah. Melihat langit yang gelap dan hujan yang ndak ada tanda-tanda mau berhenti, saya pun mulai mengemasi barang-barang, menaikkannya ke tempat yang lebih tinggi. Feeling saya bilang kayaknya air bakal masuk rumah. Feeling saya ndak meleset, air terus naik.

📷 pixabay

Selepas adzan dhuhur, air mulai masuk ke dalam rumah. Kami pikir, ah, palingan semata kaki ji airnya, seperti banjir 2 tahun lalu. Kami juga belum kepikiran mau mengungsi. Eh ternyata, hujan makin deras, dan air makin tinggi. Selepas maghrib, air sudah setinggi betis di dalam rumah. Mulai deh tuh paniknya. Bukan apa-apa, di rumah ini ada 2 orang tua yang sakit, dan 2 anak kecil. Ndak mungkin mau bertahan di rumah sementara air ndak mau surut.

Akhirnya setelah Isya, sekitar jam 8 kami memutuskan mengungsi. Saya, Kirana, dan ibu mertua saya mengungsi ke rumah kerabat yang saya bilang di awal tadi. Ipar saya bersama anak dan neneknya mengungsi di kampus STIFA (Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi) di dekat kompleks, dengan menggunakan perahu karet dari Tim SAR. Sementara bapaknya Kirana masih bolak-balik untuk ngecek kondisi rumah. Sebetulnya rumah kerabat ini juga kebanjiran, padahal rumahnya cukup tinggi. Tapi kami ndak bisa mengungsi terlalu jauh dari rumah, karena kondisi ibu mertua saya yang perlu perlakuan khusus, dan cuma pak suami yang bisa mengatasinya, sedangkan dia juga harus terus memantau kondisi rumah.

Setinggi ini banjirnya

Jumat, hujan sempat berhenti dan matahari sempat bersinar cerah. Tapi cuma PHP. Baru sebentar kami merasa bahagia, eh hujan turun lagi. Saya sempat pulang ke rumah untuk ambil baju ganti, dan langsung terbengong-bengong melihat kondisi di dalam rumah. Barang-barang mengapung berenang-renang di dalam rumah. Panci, peralatan sablonnya pak suami, meja, bahkan sofa dan tabung gas 12 kg! Dua ekor kucing saya terjebak di dalam gudang dan panik waktu dengar suara saya. Tapi saya terpaksa meninggalkan mereka lagi setelah ngasih mereka makan.

Jumat malam air mulai surut, Sabtu siang air sudah habis di dalam rumah, dan Minggu pagi air baru surut sepenuhnya di jalanan. Asli, rumah kayak kapal pecah. Saya sampai bingung harus mulai bebersih dari mana. Berkarung-karung sampah, berember-ember pakaian kotor, bau lembab yang apek... Ndak kelar-kelar bersihinnya, bahkan sampai sekarang pun belum beres betul ini rumah. Pegel, pegel dah nih badan.


Dulu saya suka hujan. Tapi sekarang saya dan sebagian besar warga di sini jadi semacam trauma kalau hujan, terutama kalau deras. Padahal kan bukan salah hujannya, meskipun memang intensitas hujan akhir-akhir ini cukup tinggi. Ada banyak "teori" tentang banjir kali ini. Ada yang bilang ini banjir kiriman dari Maros dan Gowa. Ada yang bilang ini karena pintu waduk Bili-Bili yang dibuka karena dikhawatirkan jebol. Saya ndak tahu sih, mana yang betul. Kalau teori saya banjir ini ya karena ulah manusianya sendiri. Gimana ndak banjir kalau daerah resapan air habis, dibangun jadi perumahan atau ruko. Ngebangunnya juga asal-asalan, ndak bikin saluran pembuangan air yang layak. Yang penting bangunannya terlihat keren, soal banjir urusan belakang. Belum lagi orang-orang yang santai saja buang sampah di kanal hanya karena terlalu pelit bayar iuran sampah yang cuma 20.000 rupiah per bulan. Tabokable banget ndak sih orang macam begini?

Saya masih beruntung, banjirnya "cuma" segitu. Di tempat lain banyak yang cuma atap rumahnya doang yang kelihatan. Selain itu ada hikmahnya juga sih. Sudut-sudut rumah yang biasanya ndak tersentuh, akhirnya dibersihin juga. Barang-barang yang harusnya dibuang dari dulu tapi disayang-sayang atas nama kenangan, akhirnya direlakan juga. Bener-bener declutter at its best, hahaha. Jadi semacam diingatkan kalau menyimpan terlalu banyak barang cuma bikin kita repot sendiri akhirnya. Tapi jangan sering-sering juga sih. Kalau bisa mah jangan sampai kejadian lagi. Kirana sih bahagia-bahagia saja, tapi saya mah kapok. Kalau kalian, ada pengalaman kebanjiran juga? Share yuk...

Komentar

  1. Pernah banget mba, sedada paling parah di desaku.
    Sampai berhari-hari sekolah di liburkan, saking hebohnya bikin getek (prahu dari bambu) hahhaha ... di tengah musibah selalu ada hikmah dan keceriaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak-anak justru bahagia kalau banjir kayaknya yaa? Bisa libur sekolah, bisa main air sepuasnya... 😁

      Hapus
  2. Ya ampun mba. Iya waktu itu Makassar hujan parah banget ya. Media media juga liput. Smoga tak terjadi lagi ya. Aamin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Semoga nda ada banjir di mana-mana. Susah euy kalau banjir...

      Hapus
  3. Ingat banget deh pengalamanku waktu kecil sering main-main banjir di kompleks rumah ortu yang waktu itu emang masih belum diaspal. Tapi setelah pengaspalan dan dibuat drainase besar, Alhamdulillah udah gak pernah banjir lagi.

    Tetap semangat yaa Ayi walopun sering kebanjiran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nda seringji kak... Dua tahun sekaliji... #eh 😂

      Hapus
  4. Sama. Di sini pun air resapan air jauh berkurang dan banyak yg seenaknya buang sampah sembarangan. Mana got mampet dan orang belakang rumah dan tetangga lain ndak mau bikin got. Jadilah kami kebanjiran bertahun2.

    Bapakku saya sarankan bikin biopori tapi ndak mau ki. Yaaaa pasrah mami hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya juga jadi kepikiran mau bikin biopori. Kayak simpel, tapi bermanfaat sekali.

      Hapus
  5. Sama. Di sini pun air resapan air jauh berkurang dan banyak yg seenaknya buang sampah sembarangan. Mana got mampet dan orang belakang rumah dan tetangga lain ndak mau bikin got. Jadilah kami kebanjiran bertahun2.

    Bapakku saya sarankan bikin biopori tapi ndak mau ki. Yaaaa pasrah mami hehe

    BalasHapus
  6. Dulu pas kecil kalau liat berita tentang banjir, rasanya pengen ngerasin gimana rasanya banjir. Kayanya seru aja gitu bisa berenang dan main air.

    Untung keinginan saya dulu ga diijabah sama Allah, karena kalau banjir pasti semuanya jadi serba ribet.

    Mudah2an ga banjir-banjir lagi ya mba.

    BalasHapus
  7. Begitulah anak-anak, selalu memandang sesuatu dari sudut pandang yang lain makanya anak-anak jarang sekali bersedih. Jadi tidak ada salahnya kita mengikuti sifat anak-anak, biar kita juga selalu bahagia.
    Oh iya, saya belum pernah mengalami kejadian seperti di atas. Alhamdulillah. Semoga tidak terjadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, waktu banjir kemarin akhirnya saya juga ikut ketawa-ketawa saja menikmati banjir. Daripada dibikin stres hehehe.

      Hapus
  8. Alhamdulillah t4 ku yg pinggir sungai jeneberang aman. Tp ttp was2 klo2 sungainya meluap huuuwwaaa.... 😃

    BalasHapus
  9. di kalimantan juga musim hujan..

    BalasHapus
  10. Pernah ngalamiin...
    Rumah Ibu di Surabaya.

    Duluuu...jaman saya SMA baru pindah rumah, nyaman banget...gak ada yang namanya banjir.
    Tapiii...

    Sekarang setelah saya berkeluarga, makin padat perumahan dan sawahnya menghilang....banjir datang.
    Tiap deras hujan, air merambat naik melalui gorong-gorong cucian piring.

    Memang gak sampai ke rumah inti, hanya di dapur dan ruang belakang saja...tapi teteeepp...BETE bersihinnya.
    Kan bau yaa...huuhuu....

    BalasHapus
  11. Ya ampun sampe segitu ya banjirnya. Aku dari kecil gak pernah merasakan banjir. Semoga banjirnya segera surut ya mbak. Aman semua barang pentingnya.

    BalasHapus
  12. Ya Allah sampe sedalam itu, semoga daerahnya aman dari banjir ya, Mbk. Ingat rumah dulu, pernah kemasukan hujan, dapur banjir sampai selutut aku panik karena suami gak di rumah.

    BalasHapus
  13. Ya Alloh mba, mudah2an ga banjir lagi ya di mks. Sy jg pernah mengalami kebanjiran, kebetulan kantor papa sy yg kena posisi jauh dr rumah, jadilah barang di dalam kantor masih aman krn rolling door msh kuat nahan aliran air. Meskipun bnyk dokumen yg rusak, mudah2an ga ada lg banjir ya. Aamiin

    BalasHapus
  14. Untungnya di Bengkulu hanya di beberapa daerah yang rendah saja yang langganan banjir mbak. Itu pun tidak terlalu tinggi juga sih.

    BalasHapus
  15. Kalo di Bengkulu ada beberapa daerah yg langganan banjir krn emang daerahnya rendah, tapi Alhamdulillah banjirnya gak seberapa

    BalasHapus
  16. sebagai warga kabupaten bandung, sering kaya gini mak. Citarum terus2an meluap padahal ujan dikit. Alhamdulillah dari akhir tahun kemaren ada pengerukan jadi gak dikit2 banjir :)

    BalasHapus
  17. Semoga tidak terulang lagi banjirnya ya kak..

    BalasHapus
  18. anakku kalau banjir juga hepi jadi berasa punya kolam renang. trus mereka sibuk cari ikan karena pernah sekali berhasil nangkap ikan

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer