[REVIEW] Punch Needle, Mainan Baru Saya


Sejak menekuni dunia craft sekira 7 tahun lalu, saya jadi punya kelemahan baru : ndak tahan lihat craft tools yang lucu-lucu. Kalau kebanyakan perempuan lemahnya sama baju, sepatu, tas, atau make up, saya mah lemahnya sama alat tulis dan peralatan craft yang lucu-lucu itu tadi. Saya juga makin lama makin tertarik untuk belajar segala jenis craft baru. Entah itu menjahit, decoupage, menyulam, atau bikin-bikin hiasan rumah. Selama judulnya masih craft, saya mau belajar. Cuma kadang sayangnya, saya masih terbentur dengan kenyataan bahwa beberapa alat craft terbilang mahal harganya, jadilah saya cuma bisa mupeng.

Salah satunya sama satu alat ini.

Dari tahun lalu, alat ini sering berseliweran di iklan yang suka nongol di timeline Facebook, atau di Instagram. Namanya Punch Needle. Sebenarnya sih dia bukan alat baru di dunia crafting. Dulu, waktu saya masih SD, saya pernah punya alat seperti ini. Hasil dari merengek minta dibelikan sama orang tua, dengan janji bakal dipakai bener-bener dan ujung-ujungnya cuma dipakai sekali terus ndak tahu deh ke mana itu barang.

Jadi punch needle ini semacam alat sulam gitu deh. Tapi beda dengan sulam atau bordir manual, sulam pakai punch needle ini tinggal ditusuk-tusuk doang. Pas awal tahu tentang alat ini sih ndak kepikiran mau beli, gegara teman saya beli di marketplace luar negeri harganya 300 ribu. Mahal pake banget, hahaha. Eh terus suatu hari karena penasaran saya iseng-iseng cek harga di marketplace lokal, harganya cuma 20ribuan! Belum termasuk ongkos kirim sih, terus karena ini barang dikirim dari China, ongkirnya lumayan juga kalau beli satuan. Terus iseng-iseng lagi tanya sama teman yang lain siapa tau mau patungan, dan akhirnya beli beberapa ditambah barang lain. Daaaaan, setelah dihitung plus ongkos kirim, jatuhnya cuma seharga 40ribuan! Hahaha.

Penampakan punch needle

Satu set punch needle yang saya beli terdiri dari 1 alat punch needle set, 2 jarum dengan ukuran yang berbeda, dan 2 needle threader atau biasa juga disebut mata nenek (itu lho, alat buat masukin benang ke dalam jarum).


Cara pakainya, benang dimasukkan dari bagian atas punch needle ke lubang jarum menggunakan needle threader. Lalu tusuk jarum ke kain sampai mentok, lalu angkat dan geser, lalu tusuk lagi. Begitu seterusnya. Kayaknya simpel ya? Memang simpel sih, tapi awalnya lumayan tricky. Jadi karena cuma ditusuk-geser-tusuk, benang di bagian belakang kain membentuk loop, yang gampang banget terbongkar. Untuk mengakalinya, tahan benang di bagian belakang kain dengan jari ketika menarik kembali jarum. Selain itu, bagian depan jarum harus selalu searah dengan arah tusukan, dan ketika menarik keluar jarum dari kain jangan tarik  terlalu tinggi dari kain. Cukup angkat sedikit, ujung jarum masih menempel di kain, baru geser dan tusuk lagi.

Bagian-bagian punch needle

Cara memasukkan benang

Bagian depan jarum
harus searah dengan
arah tusukan

Tusuk kain hingga mentok,
ketika menarik keluar jarum
jangan terlalu tinggi

Bagian belakang kain

Malah jadi kedengaran ribet ya? Hahaha. Saya juga bingung jelasinnya gimana. *ditabok* Meskipun tricky, lama-lama lancar kok. Ndak bisa berhenti malah. Oya, benangnya bisa pakai benang sulam biasa, atau benang rajut, atau benang yang lebih kecil lagi. Saya sendiri sih lebih suka pakai benang rayon yang untuk merajut, karena pintalan benangnya lebih padat daripada benang sulam biasa, jadinya ndak gampang terurai.

Hasil akhir

Intinya sih, saya suka banget si punch needle ini. Saya jadi bisa bereksperimen menggambar di kain dengan menggunakan benang tanpa terlalu ribet. Kalau kamu hobi crafting juga, kayaknya sih ini wajib punya deh. Dijamin bakal ketagihan! 😁

Komentar

  1. Nda sabar mau cobaaa ����

    BalasHapus
  2. Kalo aku nggak tahannya sama kain mbak,, terutama kain batik cap & tulis. Duh,, tiba2 dompet kosong kalo ketemu kain2 itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbaak.. Saya juga lemah terhadap kain. Tapi kain perca yang motifnya lucu-lucu.

      Hapus
  3. wah aku baru tahu dan bikin jd praktis ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya praktis banget mbak, bikin gambar apa aja bisa

      Hapus
  4. Ah...jadi pengin nyoba. Makasih ya infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak.. Selamat mencoba 😊

      Hapus
  5. Mbaakk itu bagus banget! Aku suka yang begini-begini nih... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh dicoba. Hati-hati ketagihan 😁

      Hapus
  6. Ini pernah jd tugas prakarya pas aku smp :D. Samaaaa mba, aku seneng bgt prakarya gini. Dulu ketagihan lgs bikin banyak model.. Ada burung, bunga.. Trus aku pajang di rumah :D. Aku sbnrnya ga jago2 amat ama kerajinan tangan. Tp prakarya yg punch needle ini ama sulaman cristik aku suka banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini jenis prakarya yang ga butuh keterampilan tingkat dewa hehehe. Anak-anak juga bisa bikin. Dan menyenangkan sekali!

      Hapus
  7. kamu pinter banget sikkk mbaaaak, aku tuh paling nagk bisa kalau bikin kyk gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba aja dulu, gampang kok 😊

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer