Yuk, Ajarkan Pada Anak Tentang Bahaya Cacingan

Sudah beberapa minggu ini Makassar diguyur hujan hampir setiap hari. Bahkan di akhir bulan Desember lalu kompleks perumahan tempat saya tinggal sempat kebanjiran. Akibatnya Kirana, anak saya, jadi makin ndak pernah keluar rumah. Sejak pandemi, saya ndak pernah mengajak Kirana main di mall atau di tempat umum yang lain. Tapi dia masih saya biarkan main di lingkungan kompleks dengan teman-temannya, karena kasihan juga kalau harus terkurung terus di dalam rumah. 


Masa kanak-kanak adalah masa bermain. Ndak adil rasanya kalau harus melarang total anak bermain dengan teman-temannya begitu saja karena bermain adalah hak mereka. Tentu saja saya selalu mengingatkan Kirana untuk selalu memakai masker, dan mencuci tangan dengan sabun setelah pulang dari main. Bukan cuma untuk melindungi diri dari virus COVID-19, cuci tangan pakai sabun juga penting untuk menghindari dari berbagai penyakit lainnya, termasuk cacingan. Apalagi Kirana ini tipe anak yang ndak takut kotor kalau main. Duduk di sembarang tempat, atau pegang barang-barang yang ndak jelas. Mana tahu ada kuman atau telur cacing nempel, kan?


Perkara cacingan ndak bisa dianggap remeh. Penyakit cacingan ini paling sering terjadi pada anak-anak di usia 5-10 tahun, usia pas lagi senang-senangnya mengeksplorasi apapun yang ada di sekitarnya. Cara penularan yang paling sering adalah telur cacing yang tanpa sengaja menempel di tangan anak, lalu tertelan. Di dalam tubuh, cacing berkembang di usus dan menyebabkan penyerapan nutrisi anak di dalam tubuh terganggu. Kalau dibiarkan terus menerus, tentu hal ini dapat mengganggu proses tumbuh kembang anak, dan dapat menyebabkan stunting.


Ada beberapa ciri-ciri anak cacingan, antara lain :

  • Pencernaan bermasalah dan sakit perut. Biasanya anak yang terkena infeksi cacing akan mengeluhkan sakit perut, mual, muntah, diare, bahkan jika sudah parah bisa menyebabkan darah yang keluar bersama feses ketika buang air besar. 

  • Gatal di area anus.

Cacing betina akan bertelur di area anus, yang menyebabkan timbul rasa gatal. Hal ini tidak bisa dianggap remeh karena bisa menyebabkan iritasi pada anus anak. 

  • Wajah pucat dan susah tidur.

Parasit cacing mudah tumbuh dan berkembang biak di dalam usus serta menyerap nutrisi makanan, lalu bisa menyebabkan anemia, sehingga anak akan tampak pucat.

  • Berat badan berkurang

Karena nutrisi yang terus menerus dihisap oleh cacing, menyebabkan berat badan anak jadi berkurang. 


Sebagai tindakan pencegahan, selain rajin mencuci tangan dengan sabun dan menjaga kebersihan, anak juga sebaiknya rutin mengonsumsi obat cacing setiap 6 bulan sekali. Ada banyak merek obat cacing di pasaran, salah satunya adalah Konvermex. Kandungan Pyrantel Pamoate pada obat cacing dapat menghancurkan cacing di usus dan mengeluarkannya bersama feses. 


Anak-anak juga sebaiknya diajarin tuh, pentingnya menjaga diri dari cacingan. Bukan cuma sekadar disuruh cuci tangan dan minum obat cacing saja. Kalau anak-anak tahu aware tentang bahaya cacingan, mereka akan lebih disiplin menjaga kebersihan agar selalu sehat. 





Salah satu cara untuk mengajarkan pada anak tentang bahaya cacingan ini adalah melalui games. Anak jaman sekarang kan ya, lebih gampang paham kalau soal games. Lebih seru. Seperti Kirana nih, dia lagi suka banget main games di ponsel. Pas kebetulan saya ketemu filter games #AyoSalingJaga di Instagram Panduan Bunda, saya ajak deh Kirana main. Jadi ini tuh filter untuk Instagram Stories. Cara mainnya cukup dengan mengedip-ngedipkan mata untuk membunuh cacing-cacing yang bertebaran. Sambil main sambil diterangin tuh, kenapa cacing-cacing di dalam perut harus dibunuh, bagaimana supaya cacing ndak masuk ke dalam perut, dan kenapa harus rajin minum obat cacing. Keseruan main gamesnya dapat, pengetahuannya juga dapat.  




Selain untuk edukasi bahaya cacingan pada anak, kita juga bisa dapat kesempatan menang voucher belanja loh dengan main filter games #AyoSalingJaga ini. Kita tinggal memainkan game-nya, lalu unggah di Instagram Story kita. Semakin tinggi score kita, semakin besar juga kesempatan untuk menang. Jangan lupa untuk follow semua akun media sosial Panduan Bunda, ya… Yuk deh, cobain filter challenge #AyoSalingJaga. Edukasi si kecil supaya sehat dan terhindar dari cacingan, sekaligus bermain dan siapa tahu dapat rezeki juga kan? 







Panduan Bunda

Instagram : @panduanbunda

Facebook : https://www.facebook.com/panduanbunda/

Twitter : https://twitter.com/panduanbunda

Official website : https://www.panduanbunda.com

Komentar

  1. Ih ikutan gamenya deh, Ridwan juga tadi dikasi obat cacing

    BalasHapus
  2. Wah, ini Gamesnya seru banget. Sekarang semua dipermudah ya mbk, termasuk untuk menjelaskan sesuatu yang membahayakan ke anak. Salah satunya tentang bahaya cacingan.

    BalasHapus
  3. anakku dan aku sendiri pernah cacingan, duh kapok deh gak mau lagi, rasanya gak enak banget, jadi memang perlu konsumsi obat cacing dengan rutin

    BalasHapus
  4. Dulu waktu Bocah masih ke Posyandu, pasti dikasih obat cacing. Di kelas satu juga. Ini udah gak dan baiknya dikasih Konvermex biar jauh-jauh dari namanya cacingan

    BalasHapus
  5. Duh, jadi iingetin nih baca tulisan mbak. udah lama banget anak2ku ga aku beri obat cacing hihihihi :D Oh, kudu 6 bulan sekali ya mestinya? Tapi sekarang makin praktis nih, pakai Konvemez aja ya mengatasi cacingan pada anak dan keluarga. Eh, boljug ikutan lombanya nih :D

    BalasHapus
  6. Saya pernah cacingan. Untungnya anak-anak saya gak pernah. Tetapi, memang belajar dari pengalaman pribadi juga. Anak harus diajarkan untuk menjaga kebersihan. Dan mereka juga rutin minum obat cacing

    BalasHapus
  7. seru bangets ini...cus ke IG panduan bunda aja ah. Keren idenya mengajarkan anak bahaya cacingan melalui games. Ada filter games #AyoSalingJaga di Instagram Panduan Bunda pas nih biar nambah wawasan seputar cacingan buat anak saya juga

    BalasHapus
  8. Anak-anak sangat riskan mengidap cacingan karena mereka main terkadang suka gak sadar dengan kebersihan. Memang bijak jika faktor pencetus cacingan tersebut dikenalkan pada mereka sejak dini. Jadi saat main mereka akan selalu hati-hati

    BalasHapus
  9. Memang anak-anak harus selalu menjaga kebersihan dan rajin cuci tangan serta gunting kuku yah. Telat sedikit aja gunting kuku langsung pada item deh, sumber kuman tuh

    Dan sebaiknya emang sedia obat cacing di rumah juga yah buat jaga2

    BalasHapus
  10. Tos mbaaa.. kalau di rumahku, anak kedua yg nggak takut kotor. Harus berulang2 ngingetin cuci tangan kaki selesai main. Jadwalnya ngasih obat cacing nih, tapi beluman mba. Noted. Konvermex yaaa.

    BalasHapus
  11. Untuk menghindari segala jenis penyakit, salah satunya cacingan, kita memang wajin jaga kebersihan. Terutama anak-anak ya. Jangan sampai tumbuh kembangnya terganggu karena cacingan.

    Perlu nih sedia Konvermex di rumah, biar mudah untuk membasmi cacing di dalam tubuh kita.

    BalasHapus
  12. Cacingan ini sekilas tampak sepele, tapiii dampaknya dahsyaaat ya Mba
    Mari buibuuu kita semakin concern untuk jaga kesehatan keluarga, agar terhindar dari cacingan

    BalasHapus
  13. Eh iya, ini uda waktunya anak2 dikasih obat cacing. Kalau sekolah, anak2 rutin dikasih obat cacing dr sekolah. Ini karena sfh jd emaknya lupa huhuhu. Harusnya bulan kemarin nih..

    BalasHapus
  14. Ngeri ya cacingan..dulu pernah waktu SD huhu..harus rajin cuci tangan dan minum obat cacing nihhh

    BalasHapus
  15. Kasihan lah kalo anak-anak cacingan ya, aku pernah sih jadi bisa merasakan gak enaknya. Makanya anakku dulu pun rutin setiap 6 bulan aku kasih obat cacing

    BalasHapus
  16. Edukasi cacingan ini harus terus digaungkan, apalgi Jan now enak banget teknologi mendukung pula.
    Alhamdulillah keluarga suka rutin aku kasih per 6 bulan sekali.

    BalasHapus
  17. Bener juga ya, Mba.. Anak jangan sekedar disuruh pencegahan saja, seperti cuci tangan dan minum obat cacing. Tapi mereka juga harus diberitahu alasannya. Biar bisa menjalani aturan pencegahan cacing dari keinginan diri sendiri.

    BalasHapus
  18. Dan tahun ini aku lupa dong, Bulan Januari biasanya anak-anakku sudah kuberikan obat cacing. Dan karena pandemi, jadi lupaaaa ya Allah.

    terima kasih banyak ya, sudah diingatkan. Cuz besok rencanain ke apotek dan membeli obat cacingnya. Dan entah pas awal pandemi saat itu, anakku kukasih obat cacing atau enggak ya, yaaaa ampun. Akibat covid nih, pikiran ngarah ke dirumahsaja dan lupa beli obat cacing

    BalasHapus
  19. Bener juga, anak perlu dikasih tahu kenapa dia harus menjaga kebersihan dan apa akibatnya kalau hal itu tidak dilakukan.

    Wah mau cobain main games nya ah, membunuh cacing dengan kedipan mata. Asyik nih dimainkan berdua sama anak

    BalasHapus
  20. Wah iya nih serem kalau anak cacingan bakal mempengaruhi tumbuh kembangnya. Makanya aku bawel kalau anak2 blm potong kuku dan gk cuci tangan. Wah seru jg nih gamenya mbak buat anak2 paham soal cacingan ya

    BalasHapus
  21. Pesan dari Babe rahimahullah ke aku banget ini.
    Harus rutin minum obat cacing. Agar pencernaan selalu terjaga dan penyerapan makanan sempurna.

    Aku jadi ingat, belum minum lagi.
    Hiiks~

    BalasHapus
  22. Udah lama anak anak gak makan obat cacing ,dulu terakhir waktu tinggal di Malaysia. Iya penting yaa makan obat cacing, biar anak anak tumbuh sehat

    BalasHapus
  23. Setuju mba.. emang kebersihan ini harus dikenalkan ke anak sejak dini yaa.. bahkan cara kerja cacing gini juga penting buat mereka lebih aware ya mba sana kebersihan

    BalasHapus
  24. Mesti sedia terus obat cacing kalau anak anak dalam masa pertumbuhan ya. Kita gak tau bisa masuk lewat mana telur cacing ke anak

    BalasHapus
  25. gemes banget ada Instagram Effectnya :3 bisa main sama si kecil ya Bun

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer